Selasa, 05 April 2016

HUKUM QUNUT SHUBUH




QUNUT DALAM ISLAM 

Muqaddimah
Masalah qunut shubuh selalu menjadi perbedaan pendapat di kalangan umat Islam. Sebagian dari umat Islam tekun menjalankan doa qunut di waktu shubuh, dengan keyakinan hukumnya sunnah. Namun sebagian lainnya meyakini hukumnya bid'ah dan tidak menjalankannya.
Sebenarnya, qunut dalam shalat subuh adalah masalah yang diperselisihkan hukumnya oleh para fuqaha, apakah qunut dalam shalat subuh itu disyari'atkan atau tidak.
Perselisihan ini disebabkan oleh adanya beberapa hadits yang saling kontradiksi, ada hadits yang mengatakan bahwa qunut subuh sudah dihapus dan Rasulullah SAW tidak lagi melakukannya, seperti hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam Shahihnya:
عن أنس: أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قنت شهرا يدعو على أحياء من أحياء العرب، ثم تركه
“Dari Anas radiallahu ‘anhu bahwasanya rasulullah melakukan qunut selama satu bulan mendoakan celaka bagi perkampungan dari perkampungan-perkampungan arab, kemudian beliau meninggalkannya”. HR: Muslim
Ada juga hadits yang mengatakan bahwa qunut subuh tidak ditinggalkan dan Rasulullah masih melakukannya sampai beliau wafat, seperti hadits yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Musnadnya:
عن أنس بن مالك قال: ما زال رسول الله صلى الله عليه وسلم يقنت في الفجر حتى فارق الدنيا
“Dari Anasa bin Malik beliau berkata: Rasulullah masih melakukan qunut pada shalat subuh sampai beliau wafat”.HR: Ahmad
Berqunut Dalam Shalat
Pendapat imam madzhab dalam masalah qunut adalah sebagai berikut.
Pertama: Ulama Malikiyyah
Mereka berpendapat bahwa tidak ada qunut kecuali pada shalat shubuh saja. Tidak ada qunut pada shalat witir dan shalat-shalat lainnya.
Kedua: Ulama Syafi’iyyah
Mereka berpendapat bahwa tidak ada qunut dalam shalat witir kecuali ketika separuh akhir dari bulan Ramadhan. Dan tidak ada qunut dalam shalat lima waktu yang lainnya selain pada shalat shubuh dalam setiap keadaan (baik kondisi kaum muslimin tertimpa musibah ataupun tidak, -pen). Qunut juga berlaku pada selain shubuh jika kaum muslimin tertimpa musibah (yaitu qunut nazilah).
Ketiga: Ulama Hanafiyyah
Disyariatkan qunut pada shalat witir. Tidak disyariatkan qunut pada shalat lainnya kecuali pada saat nawaazil yaitu kaum muslimin tertimpa musibah, namun qunut nawaazil ini hanya pada shalat shubuh saja dan yang membaca qunut adalah imam, lalu diaminkan oleh jama’ah dan tidak ada qunut jika shalatnya munfarid (sendirian).
Keempat: Ulama Hanabilah (Hambali)
Mereka berpendapat bahwa disyari’atkan qunut dalam witir. Tidak disyariatkan qunut pada shalat lainnya kecuali jika ada musibah yang besar selain musibah penyakit. Pada kondisi ini imam atau yang mewakilinya berqunut pada shalat lima waktu selain shalat Jum’at.
Sedangkan Imam Ahmad sendiri berpendapat, tidak ada dalil yang menunjukkan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melakukan qunut witir sebelum atau sesudah ruku’.
Qunut Shubuh Dalam Madzhab Islam
1. Madzhab Hanafi
Menurut ulama hanafiyah qunut pada shalat subuh sudah dinasakh dan tidak lagi masyru’, bahkan beberapa ulama dari madzhab ini mengatakan qunut subuh bid’ah.
  • Badruddin Al ‘Aini ( w 855 H) dari madzhab hanafi dalam kitab al binayah syarah al hidayah mengatakan:
قد ذكرنا النسخ ووجهه وكل من روى القنوت، وروى تركه ثبت عنده نسخه؛ لأن فعله للمتأخر ينسخ المتقدم
Sudah kami sebutkan sisi dinasakhnya qunut, dan semua rawi yang meriwayatkan qunut dan meriwayatkan tidak qunut sudah menetepkan bahwa qunut sudah dinasakh, karena perbuatan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang terakhir menasakh yang terdahulu.[1]
  • Syaikh Zadah (w 1078 H) dari madzhab hanafi di dalam kitab Majma’ Al Anhur Syarah Multaqa Al Abhur menyebutkan bahwa qunut dalam madzhab mereka (hanafi) tidak disyari’atkan pada selain witir, bahkan beliau menyebutkan pendapat Imam Madzhab, yaitu Abu Hanifah yang mengatakan bahwa qunut subuh itu bid’ah:
ولا يقنت في صلاة غيرها أي غير صلاة الوتر عندنا قال الإمام: القنوت في الفجر بدعة خلافا للشافعي فإن القنوت في صلاة الفجر في الركعة الثانية بعد الركوع مسنون عنده
Dan tidak disyariatkan qunut pada selain witir dalam madzhab kami,  Imam Abu Hanifah berkata: “qunut pada shalat subuh bid’ah”, berbeda dengan Syafii yang yang berpendapat bahwa qunut subuh disunnahkan setelah ruku’ pada raka’at kedua.[2]
2. Madzhab Maliki
Para ulama malikiyah berpendapat bahwa qunut dalam shalat subah masih disyariatkan dan hukumnya adalah sunnah, qunut dalam madzhab ini bisa dilakukan sebelum ruku’ pada raka’at kedua shalat subuh atau sesudah ruku’.
  • Ibnu Abdi Al-Barr (w 463 H) dari madzhab maliki di dalam kitabnya Al Kafi Fi Fiqhi Ahli Al Madinah mengatakan:
ويقنت في صلاة الصبح الإمام والمأموم والمنفرد إن شاء قبل الركوع وإن شاء بعده كل ذلك واسع والأشهر عن مالك القنوت قبل الركوع
Dan dianjurkan bagi imam, makmum atau orang yang shalat sendirian untuk melakukan qunut dalam shalat subuh, jika ia mau, sebelum ruku’ atau setelah ruku’, semua itu ada keluasan, dan pendapat yang masyhur dari Imam Malik adalah sebelum ruku’.[3]
  • Imam Al Qarafi Al Maliki (w 684) mengatakan dalam kitabnya Adz Dzakhirah bahwa qunut subuh dalam madzhab maliki masyru’:
قنوت الصبح وهو عندنا وعند ش مشروع خلافا لابن حنبل وفي الصبح عندنا وعند ش خلافا ح في تخصيصه إياه بالوتر
Qunut subuh menurut kami dan menurut Syafii disyariatkan berbeda dengan Ibnu Hanbal, dan pada shalat subuh berbeda dengan Abu Hanifah yang mengkhususkan qunut pada shalat witir.[4]
4. Madzhab Syafii
Qunut pada shalat subuh menurut madzhab ini hukumnya mustahab/sunnah, qunut menurut ulama syafiiyah dilakukan setelah ruku’ pada raka’at kedu shalat subuh, dan jika seseorang lupa melakukan qunut dan langsung sujud maka dianjurkan untuk sujud sahwi.
  • Imam An Nawawi (w 676 H) seorang muhaqqiq dan mujtahid tarjih dalam madzhab syafii di dalam kitabnya Al Majmu’ menyebutkan:
القنوت في الصبح بعد رفع الرأس من ركوع الركعة الثانية سنة عندنا بلا خلاف وأما ما نقل عن أبي علي بن أبي هريرة رضى الله عنه أنه لا يقنت في الصبح لأنه صار شعار طائفة مبتدعة فهو غلط لا يعد من مذهبنا
Qunut pada shalat subuh setelah mengangkat kepala dari ruku’ pada raka’at kedua sunnah dalam madzhab kami tanpa ada perbedaan, adapun yang dinukil dari Abu Ali bin Abu Hurairah radiallahu ‘anu bahwa tidak qunut pada shalat subuh, karena hal itu sudah menjadi syi’ar kelompok ahli bid’ah maka itu salah dan tidak termasuk madzhab kami.[5]
  • Syaikh Al Islam Zakariya Al Anshari (w 926 H) dari madzhab syafii juga menyebutkan pendapat serupa yang disebutkan An Nawawi, yaitu qunut pada shalat subuh dalam madzhab syafii sunnah:
فصل القنوت مستحب بعد التحميد في اعتدال ثانية الصبح
Fasahal, Qunut hukumnya mustahab setelah tahmid pada i’tidal raka’at kedua shalat subuh.[6]
4. Madzhab Hanbali
menurut ulama hanabilah qunut pada shalat subuh tidak disunnahkan, begitu juga pada shalat fardhu yang lain, dan qunut hanya dianjurkan pada shalat witir.
  • Al Muwaffaq Ibnu Qudamah (w 620 H) dari madzhab hanbali didalam kitabnya al mughni menyebutkan:
ولا يسن القنوت في الصبح، ولا غيرها من الصلوات، سوى الوتر
Dan tidak disunnahkan qunut pada sholat subuh, dan tidak juga pada shalat fardhu yang lainnya, kecuali shalat witir.[7]
  • Imam Al-Mardawi (w 885 H) dari madzhab yang sama menyebutkan hal serupa, yaitu qunut hanya dianjurkan pada shalat witir dan tidak pada shalat yang lain:
ولا يقنت في غير الوتر، الصحيح من المذهب: أنه يكره القنوت في الفجر كغيرها، وعليه الجمهور
Dan tidak dianjurkan qunut pada selain shalat witir, pendapat yang shahih dalam madzhab (hanbali) yaitu dimakruhkan qunut pada shalat subuh seperti makruhnya qunut pada shalat-shalat yang selain subuh, dan ini adalah pendapat mayoritas ulama.[8]
Namun jika seseorang yang tidak meyakini kesunnahan qunut subuh menjadi makmum orang yang melakukan qunut maka dia dianjurkan untuk mengaminkan sebagaimana disebutkan oleh Al Mardawi di dalam kitabnya Al Inshaf Fi Ma’rifati Ar Rajihi Min Al Khilaf:
لو ائتم بمن يقنت في الفجر تابعه، فأمن أو دعا
Jika ia bermakmum dengan orang yang melakukan qunut pada shalat subuh ia harus mengikutinya dengan mengaminkan atau berdo’a.[9]
5. Madzhab Dzahiri
Dalam madzhab ini qunut tidak hanya dianjurkan pada shalat subuh saja, tetapi juga dianjurkan pada semua shalat fardhu, begitu juga shalat witir, dan letaknya setelah ruku’.
  • Ibnu Hazm (w 456 H) dari madzhab dzahiri dalam kitabnya Al Muhalla Bi Al Atsar mengatakan:
والقنوت فعل حسن، بعد الرفع من الركوع في آخر ركعة من كل صلاة فرض - الصبح وغير الصبح، وفي الوتر، فمن تركه فلا شيء عليه في ذلك
Dan qunut adalah perbuatan yang baik, setelah bangkit dari ruku’ pada setiap raka’at terakhir shalat fardhu, baik subuh atau selainnya dan juga pada shalat witir, siapa yang meninggalkannya maka tidak apa-apa.[10]
Demikianlah pendapat para ulama mengenai hukum qunut dalam shalat subuh, dan mereka tidak satu pendapat dalam hal ini, ada yang mengatakan sunnah dan ada yang mengatakan tidak, bahkan ada yang mengatakan bahwa qunut subuh adalah bid’ah, dan setiap ulama mempunyai dalil masing-masing yang medukung pendapatnya.
Jika demikian, maka tidak sepantasnya kita saling menyalahkan, biarlah orang yang tidak sependapat dengan kita melakukan ibadahnya sesuai pendapat yang ia yakini kebenarannya, dan kita pun melakukan ibadah kita sesuai pendapat yang kita yakini kebenarannya.
Allahu ‘alam
Footnote
[1] Badruddin Al ‘Aini, Al Binayah Syarah Al Hidayah jilid 2 Hal. 498
[2] Syaikh Zadah, Majma’ Al Anhur Syarah Multaqa Al Abhur jilid 1 Hal. 129
[3] Ibnu Abd Al Barr, Al Kafi Fi Fiqhi Ahli Al Madinah jilid 1 Hal. 207
[4] Al Qarafi, Ad Dzakhirah jilid 2 Hal. 230
[5] An Nawawi, Al Majmu’ jilid 3 Hal. 494
[6] Syaikh Al Islam Zakariya Al Anshari, Asna Al Mathalib jilid 1 Hal. 158
[7] Ibnu Qudamah, Al Mughni jilid 2 Hal. 114
[8] Al Mardawi, Al Inshaf Fi Ma’rifati Ar Rajihi Min Al Khilaf jilid 2 Hal. 174
[9] Al Mardawi, Al Inshaf Fi Ma’rifati Ar Rajihi Min Al Khilaf jilid 2 Hal 174
[10] Ibnu Hazm, Al Muhalla Bi Al Atsar jilid 3 Hal 54
jakarta 5/4/2016

1 komentar:

  1. Sebelumnya perkenalkan nama saya Rahmad Bastian di jawa tengah ingin menceritakan kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling susah kampungku,buat makan aja harus ngutan dulu ama tetangga itupun kalau ada yg mau ngasi,semakin saya berusaha semakin susah juga dapat pekerjaan dan selama saya ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yang benci ama saya dan cuma dianggap orang rendah,miskin,tidak punya apa-apa. Maka dari itu saya akhirnya bertekat untuk pergi mencari dukun yang bisa merubah nasib saya disuatu hari saya bertemu sama orang yang pernah dibantu ama AKI ALIH dan dia memberikan nomer AKI ALIH ,dia juga bilan kepada saya kalau AKI ALIH bisa membantu orang yang lagi kesusahan,dan saya tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi AKI ALIH dengan senan hati AKI ALIH ingin membantu saya dengan jalan togel,dan alhamdulillah saya sudah menang togel yang ke3 kalinya.setelah keberhasilan ini rencana saya ama keluarga ingin buka usaha demi untu kebutuhan keluarga yang tercinta sekali lagi makasih ya aki atas bantuanya jasa aki tidak akan perna saya lupakan.bagi teman-teman diluar sana yang ingin seperti saya silahkan hubungi AKI ALIH di 082--->"313--->"669--->''888 atau silahkan dan saya sangat bersyukur kepada allah swt karna melalui bantuan AKI ALIH kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tidak akan datan untuk yg kedua kalinya.


    KLIK DISINI 4d 5d 6d































    Sebelumnya perkenalkan nama saya Rahmad Bastian di jawa tengah ingin menceritakan kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling susah kampungku,buat makan aja harus ngutan dulu ama tetangga itupun kalau ada yg mau ngasi,semakin saya berusaha semakin susah juga dapat pekerjaan dan selama saya ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yang benci ama saya dan cuma dianggap orang rendah,miskin,tidak punya apa-apa. Maka dari itu saya akhirnya bertekat untuk pergi mencari dukun yang bisa merubah nasib saya disuatu hari saya bertemu sama orang yang pernah dibantu ama AKI ALIH dan dia memberikan nomer AKI ALIH ,dia juga bilan kepada saya kalau AKI ALIH bisa membantu orang yang lagi kesusahan,dan saya tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi AKI ALIH dengan senan hati AKI ALIH ingin membantu saya dengan jalan togel,dan alhamdulillah saya sudah menang togel yang ke3 kalinya.setelah keberhasilan ini rencana saya ama keluarga ingin buka usaha demi untu kebutuhan keluarga yang tercinta sekali lagi makasih ya aki atas bantuanya jasa aki tidak akan perna saya lupakan.bagi teman-teman diluar sana yang ingin seperti saya silahkan hubungi AKI ALIH di 082--->"313--->"669--->''888 atau silahkan dan saya sangat bersyukur kepada allah swt karna melalui bantuan AKI ALIH kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tidak akan datan untuk yg kedua kalinya.


    KLIK DISINI 4d 5d 6d






    BalasHapus

 

Majelis Ulama Indonesia

Dunia Islam

Informasi Kesehatan dan Tips Kesehatan

Total Tayangan Laman